Isnin, 10 Disember 2007

Impian yang hampa
Impianku hampa belaka,
Dimana silapnya, aku sendiri tertanya,
Impianku ingin hidup seperti biasa,
Bukan ingin jadi kaya-raya,
Kerana jika kaya pasti merana,
Bukan tak boleh jadi kaya,
Tapi biarlah ada hadnya,
Dan dengan betul caranya,
Untuk apa jadi kaya?
Kalau dibeli, berhutang akhirnya,
Mengapa kita asyik berhutang juga,
Sedangkan kita tahu kita tak mampu membayar akhirnya,
Bukan ku pinta kau menurut kata,
Apatahlah menjadi hamba,
Tapi hormatlah pandangan aku juga,
Kerana aku mempunyai impian juga,
Impian aku ingin hidup bahagia,
Bersama kaum keluarga,
Bukannya asyik gila bekerja,
Hanya berjumpa bila tengah malam menjelma.
Impianku ingin kesurau,berjemaah beramai-ramai,
Bermain dengan anak dan isteri tercinta,
Mengadap hidangan malam bersama,
Menonton TV dan bergurau senda,
Tapi itu hanya kehidupan orang biasa,
Yang bukan kau cita-cita,
Impian ku hampa,
Hutang kita menimpa-nimpa,
Entah sampai bila penghujungnya.
Sampai bila kita hidup begini cara,
Konon ingin menjadi kaya,
Menambah hutang tanpa hadnya,
Akhirnya aku berkata,
Biarlah impian ku hampa,
Janji kau bahagia,
Kerana hidup ku tak lama,
Seketika cuma di dunia fana,
Nukilan: Badrul Hisham

1 ulasan:

ixoraroxi berkata...

uishhhh aku baru baca ni...macam ada yg tut tut tut...is it luahan atau saje jek tu?